share ur story, ur world, ur love !

Posts tagged “takdir

[Al-Yaum 252] Lagi-Lagi, Bikin Salah Lagi…

Tau kesalahan saiiaaa~~ ??

Ohhh~~

Yang pertama, lagi-lagi…

Advertisements

[Al-Yaum 132] Utang : Bikin Matre

Oke oke.

Aku gak mau ngejelasin panjang lebar maksud judul postinganku…


[Al-Yaum 31] Sakit Bareng Laptop

Assalamu’alaikum….^^

Halooo semuaaa *kelewat semangat*. Maap saya baru bisa nongol lagi sekarang, kebetulan saya sakit kemaren-kemaren *kebetulan?ah,takdir dong*. Lepiku juga sakit. Awalnya emang lepinya duluan sih yang sakit. Gak bisa dan gak mau nyala. Baru deh aku nyusul sakit. Sakit gak jelas. Bikin sebel, gak bisa kemana-mana. Pulang ke Jogja malah bikin kesel. Harusnya bisa jalan-jalan kemanaaaa gitu. Eh, ini malah diem di kasur. Tapi aku udah sembuh dink sekarang. Tapi juga udah gak di Jogja –” . Ngeselin.

Udah ahh. Segini dulu. Aku kangen sih sama maii blog. Rindu setengah mati gitu *lagunyaa*.

Aihh. Lagi aku harusnya ngapdet postingan tiap hari. kan ikut 365 blog project. Eh, ini malah kelewat seminggu buat nulis lagi. Gimana donk? Aku pengen tuh, bisa posting lewat hapeh. Ada yang tau gak, caranya masukin sofwer WordPress for Blackberry tanpa bayar? Ayo donk, yang tau kasitau. Gaenak banget nih ga posting sampe lebih seminggu . . .


[Al-Yaum 17] Sakitku bukan inginku

Sadar bahwa aku seorang manusia biasa, yang tak bisa langsung mengubah kenyataan yang ada. Aku muak pada mereka. Semua yang harus selalu aku hadapi setiap waktu. Membuatku…


Tentang Om Nin

Seorang guru yang sabar, penuh pengertian, mau ndengerin curhatan anak sepondok.

Seorang tua yang bisa ngerti dan jadi anak muda (sebenernya emang masih muda).

Seorang sahabat yang bisa mengerti dan memotivasi aku.

Seorang yang…

tinggi besar, baek, rendah hati, dikenal banyak orang, punya wibawa, berpikiran beda, menghargai orang lain, juga low profile.

Kemaren pas abis kecelakaan aku kepikiran berat. Mikir mati segala. Jarang-jarang aku begini.

Tapi kelebihanku, perasaanku kuat banget, dan biasanya bener… Ayahku aja mengakui itu (soalnya biasanya aku bener kalo disuruh nebak apa yang mereka pikirin, haha*sok*).

Dan emang bener.

Pas jam setengah tigaan gitu ada informasi, beliau udah enggak ada…

Iya sih, waktu kecelakaan itu katanya kepalanya luka. Tapi aku gatau kalo… bakal begini.

Apalagi tabrakan antara motor sama bis mini. Katanya tulang rusuk (apa tulang dadanya ya?) patah. Di lengannya juga. Ya Allah…

Aku bingung, keinget aku punya banyak janji sama beliau.

Sediih banget. Aku gatau udah seberapa bengkak mataku sekarang. Aku emang bukan anaknya, tapi beliau udah kayak bapak keduaku. Nyampe ayahku bilang : Yang sabar ya,nak… nah lho. Aneh kan? Temen-temenku juga katanya keinget aku, mikirin gimana perasaanku. Aku bilang kok bisa? Iya, kamu kan akrab ama beliau

Banyak hal yang bisa bikin aku inget ama beliau. Terlalu banyak. Bikin ati perih banget.

Tadi pagi aku ke sekolah dalam keadaan nangis, bikin temen-temen bungkam semua. Aku yang biasanya cerewet, ceria . . .

Setelah aku ngereda dan temen-temen ngeliat aku bisa nerima keadaan (kenyataannya aku mo nangis tapi ditahan banget banget), mereka cerita tentang sosok Ustad itu. Mereka aja begitu . . .

Ada satu temenku yang kagum sama beliau, karna itu tadi. Low profile. Kenapa? Iya, kebukti waktu pemakamannya yang dateng banyak banget. Dari Kiai-Kiai besar sampe tukang-tukang becak. Jujur, aku iri. Aku juga pingin kayak gitu. Temenku aja pingin kayak beliau.

Temenku terus ketawa perih, “Aneh ya… seorang kyai ndengerin curhatannya kita, ndengerin anak sepondok! Haha”

Itu kenangan.

Menurutku, beliau itu orang yang bisa menyesuaikan diri. Saatnya jadi kyai, ya begitu. Jadi orang muda, ya begini. Jadi ini ya gini, jadi itu ya gitu. Bener-bener aktor kehidupan. Bukan dalam artian negatif, tapi positif. Gak salah kalo beliau ngajar Seni Budaya. Ya Allah, padahal aku belom ngumpulin tugas ke beliau… *lagi-lagi atiku perih* Padahal aku udah mao ngumpulin, tinggal di modif sedikit.

Aku masih butuh orang itu.

Sesuatu yang bisa aku dapet cuma dari beliau, dan ga ada orang lain yang bisa ngasih ke aku, termasuk ayahku. Kalo ayahku sih bilang emang bukan sekarang aku bisa dapet. Apa artinya aku bakal dapet itu?

Banyak hal yang masih aku ingin tahu ilmunya…

Dan aku gak bisa maksa beliau untuk hidup lagi, apalagi maksa Allah buat menghidupkannya.

Semoga beliau meninggal dalam keadaan khusnul khatimah… semoga amal ibadahnya diterima disisi-Nya… Amiin.

Salah seorang inspiratorku udah ga ada… semoga aku masih bisa dapet sisa-sisanya, meski beliau udah nggak ada.

Salah satu yang gak bisa aku lupain, aku inget mati terus gatau sejak kapan.

Tanggal 5 Januari kemaren, mbahku, seseorang yang juga deket sama aku, dipanggil Allah. Bukan mbah kandung emang, tapi aku akrab. Jarak 10 hari, Om Nin. Kenapa keluargaku begini…? Jarak kematian keluargaku semuanya deket-deket. Makanya jadi inget mati terus. Tapi Alhamdulillah, Allah masih ngingetin aku dan yang lain, kalo yang namanya UMUR itu emang enggak ketebak…