share ur story, ur world, ur love !

[Kisahku-Part 4] Masih Superman

Baca [Kisahku-Part 1Part 2Part 3] sebelumnya disitu.

 

Tadinya, cerita tentang Superman ini mau aku selesaikan di Part 3. Apa boleh buat ternyata ceritanya banyak. Yasudahlah. Daripada cerita Sapi yang aku banyakin, kan ogah. Udah jadi mantan juga *ini gak bangga, serius*

superman-returns-brandon-routh

Superman versiku ga sebegini gagahnya sih.. (Sumber gambar dari sini)

Jadi, sampai mana udah?

Nah. Iya. Superman ini perhatian banget sama aku. Jujur, aku eneg.

Gimanaaa yaa. Aku tuh, gabisa diginiin… *apasih*

Yah, pokoknya, setelah sekian lamaaa kami deket lagi, aku tahu akhirnya dia pedekate sama aku. Keliatan banget 😦

Katanya sih, dia udah kagum sejak awal banget kita ketemu. Dulu sih, cuma kagum… dan sekarang kayaknya lebih dari itu. Gitu kira-kira.

Aku yang bener-bener gak mau lagi dideketin sama yang namanya cowok, ya aku cuekin. Dan waktu itu, bener dah, aku jahat banget sama dia :(. Sampai beberapa bulan kami deket (apa setahun ya? lupa), aku bener-bener ketus tiap ngomong. Kalo ngeladenin dia ngomong selalu aku omongin kata-kata yang nyakitin. Sengaja. Dan gak tau gimana, dia gak pernah peduli aku gimana ke dia.

Terserah kamu mau ngomong apa, gak apa. Terserah kalo kamu mau jahatin aku, gak apa. Yang penting bukan aku yang gitu ke kamu. Yang penting, aku baik sama kamu. Aku gak mau nyakitin kamu.

Aku sempat meleleeh…

Tapi gak mau aku tanggepin perasaanku. Aku gak mau lagi kalah sama perasaanku sendiri.

Sampai suatu saat aku gak tahan lihat kebaikan dia, dan aku keluarin aja unek-unekku.

Tolong, ya. Toloong bangeet, mas jangan terlalu baik sama aku. Aku gak mau suka sama orang. Aku gak mau kalau sampai suka sama mas. Jadi tolong, berhenti bersikap baik sama aku. Jangan berharap apapun, aku gak mau pacaran lagi. Mas tahu itu.

Dia cuma senyum dan bilang, “Kalau kamu nanti suka sama aku, gak apa-apa. Kan, gak bertepuk sebelah tangan? Apa yang jadi masalah?”

Aku diem. Kenapa aku kesel ya waktu dia bilang itu?

“Dan lagi,” kata dia. “Aku juga gak mau pacaran lagi. Aku gak akan nembak kamu kok. Aku gak minta juga kamu suka sama aku. Kalau suatu saat nanti kamu ketemu jodohmu, ya sudah. Kalau aku jadi perantara kamu ketemu jodohmu, siapapun itu, ya gak apa-apa. Aku gak berharap apapun sama kamu. Aku cuma mau kamu baik-baik aja, jangan sakit lagi.”

Aku yang sakit sendiri gara-gara dia ngomong gitu TT_TT

Mana ada orang yang suka sama kita, mau jadi perantara yang disukainya sama orang lain selain dia? Cuma dia! Aku bahkan mikir dia gila.

“Aku gak mau mas nunggu aku. Gak usahlah sok baik sama aku. Gak usah sok-sokan ngomong gitu sama aku,” masih aja aku ketus ya.

“Terserah kamu mau bilang aku apa. Aku ini ya kayak gini. Aku gak mau ngekang kamu. Kalau kamu deket sama orang lain, gak apa-apa. Kamu jalani hidup kamu. Biar aku juga jalani hidup aku. Toh kalau nanti kamu belum ada yang punya, berarti aku punya kesempatan buat minta kamu ke abi kamu…”

Jleb. Sakiiiiit. Sekarang kalau aku bayangin aku yang di posisi dia, pasti aku gak bisa kayak gitu.

Daaaan, gara-gara aku ga tahan banget dan caraku buat matahin hati dia (dengan kata-kataku) tadi itu gak mempan, akhirnya, dengan terpaksa, aku curhat sama abi dan ummi. Aku gak bisa terus-terusan ngebiarin orang lain kayak gini sama aku. Dan coba tebak apa kata abi?

“Kamu gak usah terlalu kesel. Udahlah. Jalanin aja. Terima aja kebaikannya, tapi kalian tetap pada tempatnya. Sudahlah gak usah terlalu dimasukkan dalam hati. Toh dia memang punya niat baik buat berteman sama kamu”

Buodooo amaattt.

Aku butuh orang yang ngedukung aku!

Pada akhirnya karena aku capek sendiri, aku ikuti aja apa kata abi. Aku ikutin aja alirannya pergi kemana. Toh kalo gak jodoh, bakal pergi sendiri.

Sejak itu, abi dan ummi jadi jarang nelponin aku pagi siang malem. Mereka tahu ada yang perhatian sama aku tiap waktu. Mereka tahu ada orang baik yang mau jagain aku. Aduuh.

Lama-lama, aku luluh juga. Meskipun kalo ngomong masih suka nyelekit karena dia itu cowok -_-

 

(bersambung ke Part 5)

Advertisements

3 responses

  1. Pingback: [Kisahku-Part 3] Superman Returns | My Love, My Life !

  2. Pingback: [Kisahku-Part 5] Niat Baik | My Love, My Life !

  3. Pingback: [Kisahku-Part 6] Alhamdulillah, Halal! (End) | My Love, My Life !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s