share ur story, ur world, ur love !

[Kisahku-Part 3] Superman Returns

Baca [Kisahku-Part 1] sebelumnya disini dan [Kisahku-Part 2] disini.

 

Nggak, nggak. Aku gak mau cerita tentang film Superman yang kelima (eh, iya gak sih?). Aku juga gak mau sinopsis film itu atau nge-review film itu. Bukan juga mau cerita tentang Superman sang superhero-nya DC Comics itu. Nggaaaaak. Serius, bukan itu sama sekali.

Ini tentang Superman versiku sendiri, yang udah banyak bantu aku selama ini.

Masih ingat kan, tentang tokoh Superman yang dari awal (part 1) udah kuceritain?

superman_returns

Sumber gambar dari sini

Iya, ini tentang dia. Superman yang satu itu. Sosok yang aku segani, yang bikin aku suka gak enak hati. Maksudnya karena kebaikan-kebaikannya.

Kalo Sapi itu beda umur setahun di atasku, Superman ini beda umur 4 tahun di atasku.

Awalnya, sejak aku kenal Superman ini aku lumayan sering sms-an. Ketemu jarang-jarang. Cuma sekali ketemu ya gitu. Dia suka nanyain, “Eh, ada orang Madura yang ngedeketin kamu ya?” atau “Gimana sama orang Madura yang itu?” atau “Orang Madura yang ngedeketin kamu itu gimana jadinya?”

Karena suka kesel sendiri, aku pelan-pelan ngejauh dari Superman. Sebel. Aku benci digituin dan aku (waktu itu) masih gak suka banget sama si Sapi. Sampai akhirnya aku lost contact sama Superman, bahkan meskipun aku udah (terpaksa) jadian sama Sapi. Kami gak pernah komunikasi lagi sampai kurang lebih 2 tahun…

Sampai aku sakit, dan orang tuaku mulai khawatir.

Orang tuaku dari dulu adalah orang yang percaya bahwa anaknya ini bakal tetep sendiri. Meskipun bercanda kalo aku punya pacar, mereka gak akan percaya. Apa sebab? Dari dulu aku gak mau pacaran, dan sekali pacaran itu diem-diem.

Suatu waktu ketika sakitku lagi parah-parahnya, aku ngaku. Ngaku kalo aku punya mantan. Aku ceritain semuanya. Semua jeleknya si Sapi ini. Semua kesedihanku karena patah hati. Awalnya mereka nggak percaya. Tapi karena aku sakit dan memang sebelumnya gak pernah begini, mereka percaya. Mereka marah. Marah karena aku gak pernah cerita. Marah sama Sapi karena bikin anaknya sakit parah begini (oke, tentu mereka gak ngelabrak ya, cuma marah dalam artian kesel banget banget aja).

Sejak itu, orang tuaku selalu nelpon, pagi, siang, sore/malem. Memastikan bahwa aku baik-baik saja dan makanan yang aku makan bisa aku telan dengan baik. Itu masa-masa kelam aku banget sumpah TT_TT

Dan gimana ceritanya (lupa), aku ketemu lagi sama Superman. Kalo gak salah karena aku lihat di beranda facebook dan ngomen status dia. Eh, gak lama kemudian, dia ngomen balik, “kamu kemana aja selama ini? gak ada kabar?” aku nyengir. Ya iyalah, ngapain orang ngilang bilang-bilang kan ya?

Dia akhirnya minta pin BBM. Kami kontekan dan aku jadi pendengar curhatan dia yang lagi patah hati. Abis diputusin juga ternyata. Gak jauh beda sama rekor dia selama ini yang memang selalu diputusin :mrgreen:. Kasian amat dah. Aku abis diputusin sama cowok yang selalu mutusin ceweknya sembarangan, dan sekarang malah ketemu cowok yang selalu diputusin ceweknya -___-

Kami dua orang patah hati yang bertemu.

Dari curhatan Superman, aku tahu kalau dia trauma buat pacaran lagi. Gak lagi-lagi dia mau nembak cewek lagi. Gak lagi dia mau buat pacaran lagi. Udah cukup. Dekat sama Tuhan itu lebih menenangkan dibanding manusia.

Haha. Itu sih dia. Lah aku? Aku yang baru sekali aja pacaran udah trauma TT_TT. Ga lagi-lagilah aku mau dideketin sama cowok. Gak lagi-lagi aku mau pacaran. Bodo amat sama orang yang suka aku! Kalo suka, sana dateng ke bapakku. Jangan nembak aku! Sakit hati rasanya kalo kepercayaan udah dikasih tapi malah dikhianati 😦

Superman akhirnya tahu kalo aku juga lagi sakit-sakitan. Dia tanya kenapa aku begini. Awalnya aku bilang gak ada apa-apa, sampai akhirnya dia penasaran sendiri dan jadi tahu kalau aku juga lagi sakit hati.

Aku ketemu Superman ini dalam kondisi lebih baik dari sebelumnya, gak begitu parah lagi dalam urusan makan. Tapi karena Superman tahu gimana sakitnya aku, akhirnya dia yang selalu bantu ingetin aku makan dan minum obat. Bahkan, dia kadang ngotot buat nemenin aku makan diluar. Yah, meskipun aku selalu respon negatif semua usaha baiknya.

 

(bersambung ke Part 4)

Advertisements

4 responses

  1. Pingback: [Kisahku-Part 2] Debu dan Bintang | My Love, My Life !

  2. Pingback: [Kisahku-Part 4] Masih Superman | My Love, My Life !

  3. Pingback: [Kisahku-Part 5] Niat Baik | My Love, My Life !

  4. Pingback: [Kisahku-Part 6] Alhamdulillah, Halal! (End) | My Love, My Life !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s