share ur story, ur world, ur love !

[Kisahku-Part 2] Debu dan Bintang

Baca [Kisahku-Part 1] sebelumnya disini.

 

Jaaadi, ya begitulah. Sapi sibuk sendiri cari cara gimana aku juga bisa suka sama dia. Aku jadi gak tega sendiri. Sebenarnya bukan sekali ini ada orang ngejer-ngejer aku begini -_- *aseli* *bukan kepedean* cuma kok ya yang ini rasanya nyebelin banget…

Aku ga suka diginiin. Aku gasuka jadi merasa bersalah gini. Bukan apa-apa, aku bener-bener gak mau pacaran. Tolong, dong, jangan bikin aku jadi gak enak sendiri 😦

Sapi udah nembak aku. Mati dong? Enggaklah. Ga pake pistol. Sekali. Dua kali. Berkali-kali.

Dia tahu aku gak akan mau nerima dia. Dia tahu, lebih dari tahu. Kondisi sosial keluargaku yang (ehem) agak berbeda juga dia tahu. Tapi dia ga mau nyerah. Aku pusing.

b1e7dd81bee1bca4b6b8a840d7acb25ceea9f167bdc8959d70e7adbd2a6cea98

Sampai akhirnya entah kapan itu, dia bilang kalo kali ini dia serius. Dia BENER-BENER suka aku. Butuh aku. Waktu itu, aku udah mulai luluh. Tapi aku masih takut mengkhianati janjiku sendiri buat sendiri dulu. Dia bilang kalo dia serius suka, dan mau menjalani hubungan ini dengan serius. Dia bakal nikahin aku setelah dia lulus (heh itu kapan coba?? dia masih semester 4 waktu bilang gitu!). Dan lagi-lagi, aku tolak.

Kata temennya, dia udah kayak orang gila. Frustasi berat dia.

Aku juga gimana ya. Makin galau. Makin merasa bersalah. Sedih sendiri. Tapi aku juga tahu gimana masa lalunya yang (ampunlah) playboy gitu. Sebenernya gak playboy juga sih. Dia selalu setia sama pasangannya. Tapi tiap putus biasanya langsung dapet aja yang baru -_- jadi gimana?

Lama setelah itu, dia kembali seperti semula, jadi (seolah) baik-baik aja, dan dia mulai bersikap biasa sama aku. Kupikir dia gak akan nembak lagi. Sampai akhirnya aku goyah karena kemakan janjinya untuk setia, untuk menikahiku setelah lulus nanti. Keempat belas kalinya dia nembak, finally aku terima, dengan perasaan bersalah yang mendalam terhadap diri sendiri. Gak tau gimana, harga diriku terluka. Tapi aku cuma bisa ngebiarin itu gitu aja… 😦

Buat dia, dia itu debu dan aku bintang. Gak akan cocok karena kami berbeda. Dia tahu kami gak akan bersatu (aku pernah baca tulisan dia tentang ini sebelum jadi pacarnya), tapi nyatanya aku nerima dia juga. Yah, meskipun dengan berat hati.

Buat aku, semua orang itu sama. Gak ada beda. Yang bikin beda, ya kelakuannya.

Buat dia, aku istimewa dan terlalu jauh buat dia gapai. Cuma bisa dilihat dari jauh dan gak bisa dia dekap. Aih, bahasanya.

Aku selalu coba lihat dia, gimana positifnya dia, seburuk apapun si Sapi ini.

Aku gak pernah bisa deket-deket sama orang ngerokok karena asapnya mengganggu. Selalu bikin aku batuk. Tapi karena dia ceritanya spesial, aku gak pernah bener-bener marah soal rokok. Iya, dia perokok. Dan aku cuma bisa kasih tau kalo itu gak baik buat dia, buat kesehatan dia. Awalnya dia mau, tapi entahlah kemudian. Aku gak pernah paksa.

Dia orang yang berantakan. Hidupnya agak kacau. Pergaulannya kurang aku suka. Banyak temen dia yang tahu gimana dia (jelas bukan temen berantakannya yang bilang), menyayangkan hubunganku sama dia. Semua temennya heran, kenapa sih kamu mau sama dia Vir? Ah. Aku juga gak tahu TT_TT

Lagi, aku adalah orang yang memprioritaskan agamaku. Aku agak geram juga kalau dia suka susah sholat, suka susah ngaji, dan segala macem lainnya. Aku pernah beliin dia Al-Qur’an, mungkin itu gak ngaruh buat dia (sampai detik ini aku gak pernah tahu apa itu dibaca atau nggak).

Dan banyak penyesalan-penyesalanku yang lain. Banyaaaak.

Aku selalu berantem sama dia. Selalu. Aku nangis gak cuma sekali karena itu.

Sampai akhirnya, kurang lebih setahun kemudian dia minta putus.

Bosen, katanya.

Iya. Semudah itu. Aku mati-matian mempertahankan dia karena aku GAK PERNAH MAU PUNYA MANTAN. Heeeeeyyy aku udah percaya kalo dia yang pertama dan terakhir buat akuu, aku mau dia jadi masa depanku, aku mau dia jadi lebih baik! Tapi gak dianggep 😦

Aku yang dulu gak mau jadian, malah gak mau putus. Aku gak mau punya mantan :(((

“Kamu itu sukanya ngekang hidup aku”

Lah? Ngekang gimana coba? Dia marah karena aku ngelarang-larang dia ngerokok. Dia marah karena aku ngatur pergaulan dia sama temennya. Dia marah karena aku sok alim…

Dan semua alasan yang dia bilang itu bikin aku sedih. Aku gak ngelarang. Bahkan sebelum dia minta putus, aku gak pernah ngomongin tentang kebiasaan-kebiasaan jeleknya. Kupikir ada alasan lain…

Aku bener-bener gak terima.

Sampai akhirnya dia bener-bener pergi, dan aku jadi sakit sendiri. Sakit hati banget. Ada yang salah sama aku selama ini. Ya Allah. Mungkin saat itu aku jadi berharap pada manusia. Bukan sama Tuhan.

Dua semester aku sakit. Tiap makan dimuntahin. Gak bisa makan apapun karena tiap makanan yang masuk dikeluarin. Aku kena tukak lambung akut. Typhus juga. Berat badanku turun banyak bangett. Dan paling bikin sedih (kalo diinget sekarang), paling nggak tega sama sahabatku. Kayaknya dia jadi paling menderita setelah aku. Dan aku banyak nyusahin dia… 😦

Apalagi waktu tahu ternyata Sapi udah jadian sama orang lain dua bulan sebelum mutusin aku .__.

Yah… Mungkin kami ini emang debu dan bintang. Seharusnya, dari awal kubiarkan saja tetap seperti itu.

 

(bersambung ke part 3)

 

Advertisements

13 responses

  1. Pingback: [Kisahku-Part 1] Awal Masuk Kampus | My Love, My Life !

  2. menunggu part 3 mbak hehe

    December 24, 2016 at 21:40

    • segera 😀

      December 25, 2016 at 05:39

  3. Udah to be continued aja kayak sinetron… Arrrghh

    December 25, 2016 at 07:39

    • gapapa, most of indonesian people kan loves drama. sinetron kan part of dramanya indonesia. jadi gapapalah ya ;D

      December 25, 2016 at 10:40

      • Kamfreeeeto!! 😀 😀 😀

        December 25, 2016 at 12:03

  4. Wah asen banget tuh si sapi. . . Di part 1 aku pikir bakak happy ending lho😁

    Sabar. . . Tuhan punya rencana😉

    December 25, 2016 at 07:48

    • iya, rencana Tuhan emang lebih baik dari yang kita pikir. di bagian akhir nanti bakal happy ending kok :))))

      December 25, 2016 at 10:41

      • Puji Tuhan. . . He he he he #makin semangat nunggu part 3

        December 25, 2016 at 16:18

  5. Pingback: [Kisahku-Part 3] Superman Returns | My Love, My Life !

  6. Pingback: [Kisahku-Part 4] Masih Superman | My Love, My Life !

  7. Pingback: [Kisahku-Part 5] Niat Baik | My Love, My Life !

  8. Pingback: [Kisahku-Part 6] Alhamdulillah, Halal! (End) | My Love, My Life !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s