share ur story, ur world, ur love !

Aku, Aka, Sapi

Aku gatau sebenernya lagi nulis apa. Gatau.
Mungkin ini lebih dari gila, lebih dari sebuah ketidakwarasan. Aku udah ada di atas normal.
Ada semacam kehampaan setiap aku melakukan sesuatu hal. Terutama pada hal yang biasa aku lakukan berkaitan dengan dia. Itu, sapi. Sapi kesayanganku.
Aku bukan ingin bergantung padanya, tapi… tapi ada bagian diriku yang ada pada dirinya. Ada bagianku yang hilang saat dia ga ada. Aku ga tau. Tapi aku sedih, lebih dari sedih. Sejak kapan juga aku gatau, aku mulai suka nangis waktu sendiri. Nggak, nggak. Bahkan saat aku di jalan pulang sendiri, lagi ngojek, lagi belajar, lagi di depan laptop, lagi nonton, lagi dengerin lagu, lagi kuliah… itu bisa jadi waktu yang pas buat aku nangis tiba-tiba. Ga ada yang salah sama aku. Tapi hatiku lagi rusak. Butuh direparasi. Tapi peralatannya ada di dia, sapiku yang manis.
Parahnya, aku juga ga bisa ngira aku bakal begini. Pikiranku kosong tiap waktu, bengong tanpa tahu sebenernya aku lagi mikirin apa. Memang apa? Aku ga mikirin apa-apa. Tiba-tiba kosong. Nangis. Menjadi.
Tiba-tiba aku ingin sesuatu. Aku ingin sesuatu yang bisa aku pegang, aku ingin ada sesuatu yang bisa aku buat bersandar. Mataku udah ga tertolong. Udah kayak apa juga gatau gara-gara nangis tiap waktu. Aku ga bisa ngontrol pikiranku. Bener, ini ada yang salah. Aku butuh bagianku yang hilang buat memperbaiki ini semua.
Parah.
Tiba-tiba nangis waktu lagi dengerin dosen, tiba-tiba nangis waktu pulang gara-gara ngeluarin kunci kosan yang ada gantungan kunci kita yang sama, tiba-tiba nangis kalau harus nulis, dan abis itu pasti ngeblank otaknya. Bener-bener ga tertolong. Aku dihujat diriku sendiri. Pikiran ingin mati selalu ada tiap hari. Sampai ingin, saat melintas menyebrang jalan menunggu mobil yang lewat, aku ingin menyebrang saat mobil belum sempat berlalu. Aku frustasi setengah mati. Bangun tidur nangis, mau tidur nangis. Ga nafsu makan. Badanku meriang lagi hampir tiap malam. Ada obat yang ga diminum karena udah ga tau pikiran kemana. Aku bener-bener ga waras. Terus mau apa? Kalau di kamar sendiri malah cuma bisa mandang Aka, boneka sapi kecil yang ga pernah senyum. Dulu, kamu yang bilang, Aka selalu sedih. Tapi, aku tahu aku bisa selalu senyum kalau kamu ada di samping Aka. Sekarang, tanpa kamu, aku bener-bener sedih, berdua dengan Aka. Karena kamu belum juga kembali.
Beberapa malam, tidurku ga nyenyak. Tahu kan, indikasi kamu tidur nyenyak? Kamu ga akan mimpi atau melihat apapun dalam tidurmu. Hanya gelap, hanya tahu kamu sadar kembali saat terbangun. Tapi aku, mimpi kamu…
Kamu yang dulu, kamu yang senyum dan ketawa bahagia. Kamu yang lucu, yang bahkan bisa buat aku ketawa meskipun lagi kesel sama kamu. Dan aku, ternyata ga pernah bisa bersikap kayak gitu buat kamu…
Aku kangen kamu…
Sampai sekarang, aku cuma bisa berdoa, semoga aku ga bosan berdua dengan waktu, untuk bisa tetap menunggu sampai kamu kembali. Biar kamu tahu, aku masih setia.

2 responses

  1. Waduh berat nih (tangisannya) tak berkesudahan.

    May 10, 2014 at 18:46

  2. Oy oy oy anak IPB.. masih suka pohon?

    May 16, 2014 at 00:25

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s