share ur story, ur world, ur love !

[Al-Yaum 260] Damai Itu Pilihan

Ada yang nggak setuju sama judul tulisanku? Angkat tangannya tinggi-tinggi, ya.

Oya, sebelumnya, aku mau bilang kalo kamu sebaiknya jangan baca tulisan ini kalo gak punya banyak waktu. Jangan baca ini kalo energimu gak mau terbuang sia-sia. Ceritaku ini puanjaaang banget dan aku pengen kamu baca kisahku ini seutuhnya, ga setengah-setengah. Siapa tau jadi pelajaran atau kenangan?😉

Bagiku, damai itu pilihan, bukan keberuntungan atau pemberian. Kita mau damai, ya kita harus ambil jalan yang bikin damai biar damai. Kita harus milih jalan itu.

Ini opiniku, dan aku selalu suka menjunjung apa yang aku anggap bener…

Agak maksa emang, tapi ya beginilah aku. Kalian temenku ‘kan? Anda guruku ‘kan? Anggep aku murid teladan yaa:mrgreen: , dukung aku sebagai temen kalian…

*ini anak intinya ngomong apa sih?*

Jadi, pagi-pagi tadi aku udah dikejutin sama masalah sama temen-temen sekelasku *curhat dong maaa, iya dooong — Mama Dede*

Dateng-dateng, aku langsung dapet kabar kalo aku dibilang ngasih tau nama beberapa orang yang suka ngomongin salah satu temenku yang lain yang juga sekelas. Bingung? Sama kalo gitu. Yaudah, aku kasih perumpamaan aja. Namanya M (catet! bukan Maghfira Alv! ini cuma inisial random aja yang aku kasih ke temenku). Ada apa dengan M? Dia dapet masalah. Aku gatau awalnya gimana. Yang jelas, dia dibenci sama temen-temen sekelas, dulu (gatau sekarang😐 ). Waktu kelas XI taon lalu, emang bener banyak yang ngomongin dia. Dia yang egois, dia yang gak mau ngerti yang laen, dia yang aku gatau lagi kenapa pokoknya bersalah di mata yang lain *aku juga bingung* Aku juga sempet kesel sama dia, tapi cuma beberapa kali, dan itu ga sering. Kok bisa kesel? Aku juga gatau. Maklumlah, anak muda *sadar diri* :b Tapi kalo aku ada masalah sama dia, aku langsung aja minta maaf dan berdamai. Aku gak mau cari masalah. Aku paling benci punya musuh. Rasanya itu sakit…

Dan aku gatau apa temenku yang laen juga kayak gitu. Seandainya satu sama lain saling mengerti… Lah, ini beda pendapat dan mereka gamau ngeluarin pendapat mereka. Dipendem sendiri-sendiri, dan akhirnya pada salah paham gara-gara itu. Ujung-ujungnya, ya gitu itu.

Tapi itu dulu…

Dan masalahnya adalah saat ini.

Tunggu-tunggu-tunggu. Ini udah lewat lebaran kan?

Harusnya, ini gak diungkit lagi karna udah lalu. Udah saling minta maaf kan? Kenapa gak mau ngelupain kesalahan? Sadar gak kalo itu bikin hati numpuk banyak penyakit? Menyiksa lho. Mendingan pilih damai, kan beres.

Hehe, sori udah cerita ke tengah tanpa ngasih tau awalnya.

Jadi, si M ini terpojok dan akhirnya bilang kalo dia tahu kalo temenku sekelas yang laen, H, L, dan R (inisial lagi) ngomongin dia di belakangnya dan bilang kalo dia tau semuanya dari aku. Good. Ini baru namanya keren, boy. Kok keren? Iya, gue dibawa-bawa…

Awalnya sih, jujur, aku ngerasa ‘panas’ banget. Deg deg nyos gimanaaa gitu. Celekit. Perih. Untung, mataku gak ikutan panas pagi tadi.

Aku tetep bersikap enjoy, sok ngerasa gada apa-apa. Waktu dia (M) dateng, aku lagi nulis-nulis. Dia nyapa. Aku jawab sekenanya, agak cuek (emang biasanya juga gitu kok). Aku jadi lebih sering natep kosong ke depan setelah itu. Pikiranku bener-bener blank…

Temen dudukku sebelah kanan natap aku. Aku sok tegar gitu deh. Kebetulan si M ini duduk di sebelah kiriku (di kelasku mejanya bentuk huruf U) dan dia lagi nulis-nulis, munggungin aku. Temenku sebelah kanan (selanjutnya sebut N) bilang ke aku, “kayaknya buat kamu tuh.” Aku noleh dia, terus bilang nyaris ga kedengeran, “surat?”

Dia cuma angkat bahu sambil bilang maybe. Aku sendiri nggerakin bibir yang kayak bilang “EGP-lah”.

Tuhan, aku paling nggak suka ada kejadian kayak begini. Kalo masalahnya cuma aku berdua sama dia, itu gak masalah. Tapi ini, masalah sekelas, masalah temen antar-kelas, masalah temen satu angkatan (katanya sih, aku gatau ceritanya gimana).

Aku diceritain ceritanya cuma sebagian aja. Dikiiiittt banget banget. Itupun versi mereka sendiri-sendiri yang cerita ke aku. Pake sudut pandang mereka sendiri-sendiri. Tuhan, ini nih yang bikin orang-orang punya penyakit hati…

Dan ternyata bener, dia nulis surat. Buat aku…

Awalnya aku acuh. Tapi kasian, aku baca juga. Waktu aku baca, M gada di kelas. Aku sempet nangis (ini sebelum baca ding, gara-gara aku keinget masalah yang laen yang juga gak kalah berat, dan sampe sekarang ga nemu jalan keluar, aku ngerasa masalah dititipin satu-satu ke ransel hidupku). Dan gara-gara itu, aku diteriakin temen satu kelas,” Pyoooooong, kamu jangan nangis dooong! Ada apa sih? Kami percaya kamuu koook. Udah doong, jangan nangisss… Nih aku jadi ikutan nangis…”

Itu beda-beda yang ngomong. Aku gatau kenapa aku bisa nangis waktu itu. Yang jelas, semua masalahku kayak tergambar disana. Jadi sebenernya bukan hanya karna masalah M dan temen-temen gatau itu…

Aku nyengir sambil ngapus air mata,”enggak kok, apaan sih. udah deh.”

Itu… seandainya kalian tahu, temen-temen… aku bohong ngomong gitu… Tapi itu demi kebaikan kalian…

“Udahlah, Yoong! Tenang aja, kami percaya kamu kok! Huh, lkahfkaghfkmdlakduasfda,” itu si N di sebelah kananku yang ngomong. Aku lupa belakangnya dia ngomong apa. Yang jelas, dia ngomong bakalan ngapain gitu ke M. Terang-terangan dia bilang gitu, sekelas juga denger kok. Aku noleh ke dia dan bilang, “Ssstt! Orangnya di luar…” aku ngomong gitu pelan. Aku tahu dia pasti denger…

“Biarin! Dia juga yang cari gara-gara.”

Aaaaaahhhhh >,< Aku gak kuat! Aku emang sakit hati, tapi bukan gini caranya menyikapi diaaaa! Aku masih punya rasa kasihan. Aku nggak tega bikin orang lain sakit hati, meskipun aku pernah sakit hati gara-gara dia… Tapi buat apa dipendem, bikin tambah luka! Mendingan hapus aja rasa sakit itu. Harus kita sendiri yang milih, yang nentuin, bukan orang lain.

Setelah itu, dua temenku sekelas, D dan V, keluar buat ngomong sama dia… Aku tahu apa yang D dan V omongin. Mereka mau ngadain kayak rapat gitu. Persidangan, mungkin? Tapi yang disidang bukan M, semuanya! Bukan cuma M. Aku mbayangin gimana kalo aku yang jadi M. Nyesek. Mungkin aku gak akan bawa-bawa orang lain. Tau gak, itu bikin masalah tambah panjang lagi…

(selingan : jadi inget nih, orang bijak itu belajar dari kesalahan orang lain, orang bodoh itu belajar dari kesalahan dirinya sendiri. ini kata guruku. nafi’ ilmunya ya Allah, amin, alhamdulillah *mulai gaje*:mrgreen: )

Ahh, udah yaaa, ini ceritanya tambah panjang kalo aku ceritain semuanya…

Intinya, setelah ada rapat, pada jujur-jujuran kalo dulu waktu kelas 2 emang pernah ngomongin, jujur-jujuran kalo mereka gapernah ngomongin lagi, saling ngungkapin gimana persaan mereka, saling cerita kalo mereka sakit hati… karna ternyata banyak gak benernya dari apa yang mereka denger dari orang. M bilang, dia tau dari anak reguler (kelasku kelas unggulan) kalo H, L, dan R ngomongin dia, tapi semuanya gak bener. H bilang anak reguler yang terus-terusan nanya gimana si M kalo di kelas, dan si V bilang kalo si anak reguler juga gak selamanya ngadu domba kayak gitu, dalam keadaan tertentu juga dia pasti mau bikin hati M dingin (intinya V ngedamai-in, gamau si anak reguler disalahin), dan aku bilang, “Kalo mereka ngomongin tentang kamu lagi, tanya darimana dia tau. Dan kalo kamu tau, kamu jangan main sakit hati atau mendem dendam dan ngelabrak orang yang disalahin. Tanya baik-baik, kalo orang yang kamu salahin bener-bener gak kayak gitu, jangan bilang dia bohong, kita gak pernah tau. Dengerin aja apa kata mereka (anak reguler) tapi jangan dimasukin hati, anggep aja angin lalu. Kita ini sekelas, harusnya saling ngerti. Tapi jangan juga selalu nyalahin mereka, kasian. Pokoknya, intinya kita harus saling percaya.”

Aku lupa gimana bilangnya. Pokoknya intinya ya gitu.

Endingnya? Ya gitu. Bisa dibilang normal lagi, bisa dibilang juga enggak. Emang kayak biasanya, tapi aku yakin ada yang berubah di hati mereka…

Tapi aku, bakal tetep jadi aku yang sebelumnya, yang nganggep mereka sama di hatiku… =)

*** *** ***

You know what?

Dulu, aku pernah ada masalah sama M juga waktu kelas satu MA. Aku ngirim surat duluan ke dia. Setelah damai, dia bilang kalo dia paling nggak suka nulis surat, itu gak penting katanya. Waktu itu aku bilang : kalo dia mau bilang aku pengecut juga boleh, soalnya aku nulis surat. Tapi dia menggeleng. Tau apa katanya? Dia paling gengsi kalo suruh minta maaf… Kayak ada sesuatu yang gimanaa gitu. Bukan berarti dia gak mau minta maaf. Aku gatau kenapa sampe sekarang. Yang jelas, dia emang kayak gitu orangnya. Pasti orang lain duluan yang minta maaf sama dia… (pikirku, mungkin dia malu atau takut, gitu ya?)

Dan di kejadian hari ini, dia nulis surat ke aku. NULIS DULUAN!

Kamu tahu apa artinya, apa maksudnya?

Aku gatau juga sih. Aku gamau kegeeran. Tebak sendiri aja ya. Aku cuma bisa bilang gini :

“Kalo kamu pernah merasa berarti bagi orang lain, jangan pernah hapus rasa itu dari hatimu. Rasa itu pasti bener.”

Aku cuma ngerasa, dia nganggep aku temennya…

Dan dia –yang aku yakin– gak mau kehilangan aku (sebagai temennya). Makanya dia ambil pilihan itu : nulis surat. Kapan dia pernah gitu duluan? Yang isinya minta maaf? Oke emang pernah ke temen lain, tapi kapan yang sepanjang itu? Aku yakin dia ngumpulin keberaniannya yang besar buat itu. Kasian dia. Kalo aku ikut menyudutkan dia, siapalagi yang mau ngasih support buat dia? Dia, seburuk apapun di mata orang lain, juga butuh dukungan moral. Syukur-syukur sampe dia gak dibenci lagi sama orang karna sifatnya.

Dan aku gak mau ngecewain dia yang udah percaya. Iya, percaya sama aku. Aku tahu aku bukan satu-satunya. Tapi aku gamau nambah daftar musuhnya dan mengurangi daftar temennya.

Aku mau, keberadaanku bikin orang lain sadar bahwa mereka butuh aku. Aku mau, aku dianggap ‘ada’ sama orang lain. Aku mau, aku berguna buat kebahagiaan mereka…

Meskipun harus sakit?

Lebih dari itu, seandainya kamu butuh jawaban.

*** *** ***

“aku ingin menjadi orang baik selamanya… meskipun aku harus berjuang, meskipun aku harus menangis…”

dan juga…

“aku… hanya ingin menjadi berarti.”

 

*** *** ***

 

thanks yang udah mbaca. makasih udah ngerelain mata kalian sepet gara-gara mbaca kisahku hari ini. dapet pelajaran apa dari tulisan yang sekarang? tulis di kotak komentar yaaa🙂

aku gak mau meyakinkan kalo ini kisah nyata, karna ini bener-bener nyata. jadi aku gak usah repot-repot koar-koar, hehe. sekarang, tinggal menyelesaikan masalahku yang laen ;D

20 responses

  1. hahahaha, jadi inget masa2 SMA dulu, kurang lebih ngerasain hal yang gini juga Ve.. intinya sih proses yang sedang kamu alamin ntu, akan menjadi pelajaran tersendri buat kamu dalam menjalin persahabatan kedepannya.. sebuah pembelajaran lah, tentang hidup..

    udah ah, ntar saya serasa tua kalo banyak komen.. hahahahahaha😀

    October 9, 2011 at 01:39

    • kan emang tuaa… #ehhh *peace* (^o^)v
      iya, bener banget koook itu,,,, :3

      December 30, 2011 at 23:09

  2. Panjang banget.😀

    Tapi bener, damai itu pilihan. Karena manusia itu punya akal dan nafsu, bisa menjadi dua sisi mata pedang. Tergantung manusianya.

    #Sotoy

    October 9, 2011 at 09:11

    • mweheheh :3

      December 30, 2011 at 23:13

  3. pilihanku tentu saja damai sepanjang hari…😀

    October 9, 2011 at 10:15

    • iya lahhh, pasti😉
      *gamau cari musuh*

      December 30, 2011 at 23:15

  4. fi

    Semoga kedamaian tanggal 15 Oktober menghampiri blog kita berdua ya.. Aamiin.. hehhe..

    October 9, 2011 at 11:20

    • nyatanya enggak mbak… haha xD

      December 30, 2011 at 23:28

  5. selalu ada hikmah dibalik peristiwa.. hee
    bagus kawan, lanjutkan😉

    October 14, 2011 at 08:27

    • tengkyuu ;D

      December 31, 2011 at 00:25

  6. upidupid

    lebih baik punya seribu musuh dari pada kehilangan seorang teman..

    October 15, 2011 at 12:10

    • setujuuuuuuu~~~ (y)

      December 31, 2011 at 00:25

  7. haiii…salam kenal yaa…menarik artikel anda…saya suka

    November 2, 2011 at 08:58

    • salam kenal juga🙂

      December 31, 2011 at 01:09

  8. (y)”(y)

    November 16, 2011 at 22:15

    • emot apa itu?😮

      December 31, 2011 at 01:26

  9. terima kasih atas kisah pengalaman pribadinya,,mudah2an bisa diambil manfaat bg yg membacanya,,,amien,,

    December 5, 2011 at 13:13

    • amien🙂

      makasi kunjungannya..

      December 31, 2011 at 02:13

  10. Ranaufal Janata

    :mrgreen:

    October 11, 2012 at 13:22

  11. salam damai lah😀

    July 30, 2013 at 13:33

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s