share ur story, ur world, ur love !

[Al-Yaum 35] Tragic “Sweet 17”

Aku nggak nyangka udah tujubelas taun… engga nyangka aku bakal setua ini. Adeehhh.

Ultahku kemaren sih, bukan sekarang *ultahnya bareng sama Sayyid, blogger sebelah yang ultah ke-14*. Ultah yang beda. Bener-bener beda. Aku yakin bahkan ummi aja gatau umurku berapa sekarang. Berapa, Fir? Ehemm. Parah sangat. Sangat parah.

Yang aku ga dapet dari taon-taon sebelumnya… kayaknya banyak banget. Dulu, aku sering dikerjain. Sekarang, temen-temenku gak inget aku ultah. Hahaa *ketawa garing* . Ada sih, yang inget. Maksudku, satu orang yang inget. Satu-satunya. Dan dia musuhku. Hahah, dunia emang lucu ya? Sebenernya aku engga bener-bener nganggep dia musuhku. Tapi kalo temen-temen yang lain sih, iya. Kata mereka, dia egois. Semaunya sendiri. Ga mau berbagi. Ketus. Judes. Sombong. Suka ngawur. Kelewat PeDe. Dan dia pinter. Inget, bukan cerdas, tapi pinter. Mungkin dia cerdas. Mungkin iya, mungkin enggak. Aku enggak tau. Kelas X, aku pernah berantem sama nih anak. Salah dia, tapi ga mau ngaku salah. Berhubung aku paling ga suka musuhan, aku kirim surat, minta maap. Dia gak pernah bales. Gak pernah mau nyapa. Aku sempet stress. Aku gak suka punya musuh. Eurghh.

Kelas XI, suratku baru dibales. Aku udah mulai akur lagi sih. Eh? Yang ada masalah dia sih, bukan aku. Tapi sifatnya gak berubah. Tetep kayak dulu. Banyak hal yang dibenci dari dia sama temen-temenku. Keseringan sih, dia kalo ditanya gak mau berbagi ilmu. Hemm. Ato kadang ada informasi tentang ulangan atao tugas-tugas,dia jarang kasi info buat yang laen. Makanya temen-temen laen ga suka dia.

Aneh, aku gasuka sifat dia yang kayak gitu, tapi aku ga bisa sepenuhnya benci dia, ngejauhin dia. Gatau kenapa. Aku paling nggak tega musuhin orang lain. Terserah mereka mau bersikap kayak apa ke aku. Sebesar apa mereka bikin aku sakit hati, sebesar itu juga aku tambah nggak tega sama mereka. Termasuk dia, temenku. Aku ini parah.

Kejadiannya gini : Pagi-pagi aku berangkat sekolah. Mau masuk setelah kemaren-kemarennya aku sakit dan nggak masuk sekolah. Di jalan, aku ketemu dia (sebut aja Su). Su ndatengin aku dan nyodorin tangan, niat salaman. Aku terima sambil pasang tampang kebingungan (aaku emang bingung). Ada apa ini? Kenapa dia tiba-tiba kayak gini? Aneh. Terus dia cipika-cipiki, en bilang, ” Met Ultah ya.”

Eh? Aku kaget. Su pergi dan aku malah bengong di tengah jalan. Banyak orang yang ngeliatin dia (selain temen-temen sekelas, temen-temen laen kelas dan adek kelas dan kakak kelas juga banyak yang benci dia. Hebat). Aku bener-bener ngerasa aneh. Aku kok lupa ya, sama ultahku sendiri? Ya ampun, yang ngingetin malah seorang Su. Parah. Kok dia bisa inget ya? Kok bisa, gitu? (keinget tahun lalu yang dia ultah,satu-satunya yang bilang met ultah ke dia cuma aku. Temen-temen laen ga setuju aku bilang kata itu ke dia, tapi aku tetep bilang). Apa dia inget kejadian ulang tahunnya sendiri ya? Apa balas budi? Atao murni karna dia pengen bikin aku seneng? Kenapa cuma dia? Dan kenapa harus aku? HEBAT. Seorang Su bisa kayak gini…

Jujur, meskipun satu orang aku seneng masih ada yang inget sama ultahku. Tapi kenapa dia ya? Hemm. Sebenernya, di fesbuk juga banyak yang bilang sih. Met Ultah. HBDHappy Bornday. Met menjalani umur baru. Tapi yang bilang rata-rata malah orang yang ga aku kenal. Ada sih, beberapa aku kenal. Tapi gak seluruhnya. Orang yang akrab sama aku gak bilang. Temen esde, temen emtees, banyak yang lupa. Oh, mungkin mereka sibuk. Mungkin. Yang jelas, ga sebanyak taon lalu. Dan orang yang aku harap dia inget… ternyata ga nongol sama sekali. Orang yang aneh. Orang yang aku sayang dan nggak jelas dimana sekarang *lebayy* . Tapi dia bukan mantanku, bukan pacarku, atao siapaku. Bukan.

Oya, ortuku yang di jogja juga inget sih. Biasanya Abi nih. Ngirim esemes ke aku. Tapi kepotong… =( . Haha. Tapi gapapa sih. Syukran, Abi.

Sebenernya aku bukan ngarepin ucapan itu. Sebenernya kalo mereka ngedo’ain aku, mungkin aku bisa lebih seneng dari ini. Gatau kenapa aku jadi sensi kemaren gara-gara yang ngucapin Met Ultah itu Su. Hemm. Bukan berarti aku pengen dislametin kayak gitu. Haha. Dislametin? Emang aku kenapa ya?

Hemm. Aku udah tujubelas taun… udah makin tua, udah tambah tua, udah hampir tua, udah jadi tua. Ohh? Jadi tua itu mungkin belum sih xD .

Hmmmh.

Happy Birthday to me❤

-24 February 2011-

3 responses

  1. hahaha… pernah berada di situasi yang sama bertahun2 yang lalu.
    Gak usah bingung, Vir. Aku beri tahu sesuatu. Su itu iri sama kamu. Dia nganggap kamu rivalnya. Makanya dia hapal semua tentang kamu.
    Mungkin kamu gak percaya ini sekarang. Tapi, beberapa tahun lagi saat kamu lebih dewasa, kamu pasti membenarkan ini. (pengalaman pribadi, soalnya)
    Gak usah ngerasa bete karena dia, karena semakin kamu bete, semakin senang dia. Gak usah dendam juga, ataupun marah ke dia. Biar aja dia yang bertepuk sebelah tangan sendiri. hehehe…

    February 26, 2011 at 07:17

    • ah ya, hepi bless-day yaa… *hampir lupa* *dikeplak*

      February 26, 2011 at 07:18

      • makasi mbaaak~
        heheh xD

        March 1, 2011 at 17:03

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s