share ur story, ur world, ur love !

Latest

The Power of “Orang Dalem”

Tanteku bilang, “Udahlah, tenang aja, selama masih ada orang dalem, pasti bisa.”

Aku merengut. Iyalah jelas. Kesel juga kalo apa-apa tuh kudu orang dalem. Bete dong.

Itu kata-kata yang bikin merengut semua orang kayaknya.

Terus, konteksnya apa sih yang lagi aku omongin?

Simple, cuma perkara aku mau…

Potensi Diri

Aku ga tau tulisan ini intinya apa. Tapi…

It seems the words people said are true.

Kepepet dulu, baru bisa. Deadline dulu, baru kelar.

Beberapa waktu lalu pak suami menyampaikan (semacam) quotes yang dia temukan di Instagram. Kata-katanya… duh, aku lupa. Intinya, posisikan diri kita dalam keadaan tersudut, untuk mengeluarkan semua potensi yang ada dalam diri kita. Aku, dulu, pernah bilang hal semacam itu juga ke pak suami. Jadi, waktu dia menemukan (semacam) quotes itu, dia dengan sumringahnya bilang, “Nih! Bener juga kata adek yak! Dulu adek pernah bilang ini kan ke mas.”

Iya, aku dipanggilnya adek sama doi. Padahal kangen juga dipanggil “kamu”.

Ah. Iya. Berhubung aku adalah orang yang pelupa, aku gak ingat kapan tepatnya…

Kangen

Isinya semacam lagunya Dewa 19 ya?

Salah, yang benar, lebih dari itu 🙂

Beberapa hari yang lalu, aku ngobrol via chat dengan seorang kawan lama. Judulnya kawan lama, sih, tapi persahabatan kita kan awetnya kayak pacar baru hahahaha. Masih anget. Tenang aja, dia cewek kok. Jadi jangan tanya “Serius kalian sahabatan doang? Awet kayak pacar baru? Hmm, Mas Superman gak cemburu tuh?”, serius lupain aja pertanyaan sepele macam itu. Okesekip.

Aku liatnya sih, dia kangen ‘rumah’. Keluarga. Waktu kutanya, ternyata lebih kompleks lagi, dia kangen sama rasa gak khawatir, kangen sama nggak butuh materi, kangen sama rasa kuat, kangen sama kata mampu

Aku tahu aku gak bisa memenuhi rasa kangen dia akan semua hal itu, bahkan buat dia sekedar lupa, aku gak bisa. Aku lebih dari tahu. Aku tahu yang dia butuhkan waktu itu
bukan kata-kata…

Catatan Usang

Kamis, udah Oktober.

Jadi aku ditinggal hari sabtu ini? Minggu juga gak akan bisa ketemu kan? Kenapa gak minggu aja sih berangkatnya?

Mas kesini dong!

Mau aku cubit :<

Udah kayak kue aja.

Nemu catetan begitu di buku harian berdua. Itu versi tulisanku jaman belum nikah dulu.

Jadi ceritanya gini, aku punya buku yang isinya adalah tulisanku dan mas, mulai ditulis tahun 2015 (kalau gak salah). Ngisinya gantian, seminggu dia bawa dan tulis, seminggu berikutnya aku yg bawa dan isi. Gitu terus.
Sekarang udah…

Kaleidoskop 2016 – Resolusi 2017

Ini cerita awalnya, aku pernah nyasar di postingan Mbak Syera. Setelah itu, ‘dipaksa’ sama si Valen juga buat bikin ini. Eh, ketiga kalinya, ketemu lagi sama postingan Dini yang makin bikin pengen nulis. Iya, mereka bertiga bikin Kaleidoskop 2016.

Sebenernya agak berat buat nulis ini. Aku bukan orang yang suka ngerayain tahun baru. Jadi, entah ada hubungannya atau nggak, buat aku nulis ini jadi kayak apa ya. Ya gitulah. Tapi karena ini gak ada buruknya buat aku kerjain, yaudah. Apa salahnya?

Entahlah apa yang bisa aku tulis. Rasanya aku gak punya apa-apa untuk dikenang… *hiks*

[Kaleidoskop 2016]

Januari

Hmm. Ini jaman-jaman aku masih ngerasain UAS dulu. Inget soalnya dulu pernah nge-capture postingan @dagelan di IG yang nyebelin banget: Pray for IPB.

10847294_598030277010545_348986691565044965_o

Ini juga masa-masanya pusing nyari lokasi praktek kerja profesi (PKP), yang akhirnya diputuskan untuk…